Web Analytics

Nuffnang

Tuesday, February 21, 2012

Rezeki Isnin


Semalam aku hanya bekerja setengahari saja kerana menemani en suami menghadiri penyampaian Baucer 1 Malaysia di Dewan Sekolah Menengah Tinggi Kajang.Tak ada yang buat aku teruja melainkan keadaan yang kelam kabut dan pemandangan yang tak berapa menarik. Aku mewakili abah untuk ambil baucer tu sebab abah kurang sihat. Darah tinggi dan kencing manis. Jadi abah hanya berehat di rumah. Tetapi duit RM500 yang sepatutnya abah terima terpaksa diambil di bank kerana memerlukan Kad Pengenalan abah yang asal. Aku perlu membawa abah ke bank BSN/Maybank/CIMB untuk urusan tukaran baucer. Tak apalah, sahlaku baucer sehingga 13 April 2012. Masih ada masa untuk abah tunaikan baucer tersebut. Tetapi aku terpaksa menunggu en suami kerana no. gilirannya 300 lebih. Nasib ada kerusi untuk aku duduk sambil menunggu.

Sedang leka memerhati gelagat orang sekeliling, tiba-tiba ada seorang perempuan yang berdiri sebelah aku jatuh tertiarap di dalam longkang. Aku terkedu dan hanya mampu memandang. Aku nak angkat dia memang aku tak larat. Kudrat aku dengan perut memboyot ni tak mampu untuk aku menampung beban yang lebih dari biasa. Nasib orang ramai yang lalu lalang cuba membantu mengangkat perempuan tu. Makcik-makcik dan kakak-kakak yang berada di situ cuba membantu dengan merenjis-renjis air ke muka dan kepala perempuan tadi. Tapi tak ada respon. Aku lihat dia longlai dan hanya bersandar pada dinding. Orang ramai mula mengerumuni perempuan tersebut. Tiba-tiba ada seorang pakcik tu datang dan menyuruh mereka bersurai. Jangan berkerumun di situ kerana perempuan tu memerlukan ruang udara yang mencukupi. Sepuluh minit berlalu, masih tiada tindak balas. Mereka mengambil keputusan untuk menelefon ambulans dari Hospital Kajang yang terletak betul-betul disebelah sekolah.

 Tetapi setelah lima belas minit menunggu, ambulans masih belum tiba. Kebetulan sebuah kereta polis masuk ke perkarangan sekolah dan mereka memaklumkan kepada pegawai polis tersebut ada orang pengsan. Ambulans yang dihubungi masih juga belum tiba. Pegawai polis tersebut mengarahkan supaya perempuan itu diangkat masuk ke dalam kereta dan akhirnya dia selamat dibawa ke hospital. Lima minit kemudian kedengaran siren dari ambulans memasuki perkarangan sekolah.

Mereka yang cuba membantu tadi segera berjumpa dengan pemandu dan pembantu di dalam ambulans. Dengan kata-kata sinis mereka meberitahu bahawa ambulans datang hanya makan angin saja.. pesakit dah lama dibawa ke hospital oleh kereta polis. Ambulans tersebut terus berlalu. Kami yang berada di situ semuanya menggelengkan kepala. Kalaulah keadaan perempuan tadi agak kritikal, bagaimana agaknya ya...

Setengah jam menunggu akhirnya en suami keluar dari dewan dan kami terus menuju ke bank berdekatan. Satu jam menunggu hingga bank tutup baru kami selesai berurusan dan terus balik ke rumah kerana en suami kerja shift malam.

*rezeki anak..*



No comments:

Post a Comment