Web Analytics

Nuffnang

Wednesday, September 21, 2011

Perasaan Tanpa Kata


En suami bekerja shift malam. Waktu dia balik pagi td aku masih lagi dalam balutan selimut. Rasa tak sedap badan. Bila en suami kejut aku terus bersiap nak ke ofis. En suami nak bawa ke klinik. Tapi aku menolak sebab Jumaat nanti nak monteng lagi. Haih... Gagahkan juga ke ofis dengan perut yang senak. 

Waktu bersarapan, en suami bercerita waktu dia mahu pulang ke rumah sebaik pulang daripada tempat kerja. Sewaktu tiba di bulatan (Shah Alam seksyen berapa aku tak ingat) ada dua buah motor di hadapannya. Tiba-tiba sebuah moto di hadapan sekali (beri signal ke kiri tetapi terus memintas jalan untuk ke kanan hingga menyebabkan moto di hadapan en suami jatuh tersembam ke atas jalan (batu bata). 

Pakcik tua tersebut tak mampu bangun kerana dihempap oleh motosikalnya. En suami sempat membrek motosikalnya daropada melanggar pakcik tua tersebut. En suami terus mengangkat tangan memberi isyarat supaya kenderaan di belakang tidak melanggar mereka berdua. 

Sebuah lagi motosikal tiba untuk memberi bantuan.  Rupa-rupanya rakan sekerja kepada pakcik tua itu. En suami menawarkan untuk membawa ke klinik, tp rakan kepada pakcik tua menolak dan berkata dia akan membawa pakcik tua tersebut ke klinik di tempat kerja mereka. 

Selepas berpuas hati dengan keadaan pakcik tua itu (luka di kaki tangan dan dagu) En suami meneruskan perjalanan ke rumah dengan perasaan kesal. Dia bercerita dia melihat moto yang memintas pakcik tua tersebut berhenti di tepi jalan dan terus memecut laju meninggalkan pakcik tua tersebut di hempap oleh motosikal. Dimanakah persaan belas dan rasa bersalah pemuda yang memintas itu?? 

Jika berlaku kepada ahli keluarganya, tidakkah dia merasa sedih?? Mereka sama-sama menunggang motosikal dan sama-sama menggunakan jalan raya, bersikap adil saksama dan tolong menolonglah sesama penunggang. Jangan mementingkan diri sendiri hingga membahayakan pengguna jalan raya yang lain.

*Itu yang aku risaukan keselamatan en suami sewaktu dia pergi & pulang daripada kerja. 
Semoga Allah melindungi suamiku..*





No comments:

Post a Comment